Pesan MUI ke Pengguna Medsos: Gunakan Bahasa yang Santun

MUI-sosial-media
Tabayyunews.com - Wakil Ketua Umum MUI Pusat Yuhanar Ilyas mengimbau kepada seluruh pengguna media sosial untuk tak memperkeruh suasana dengan menyebarkan berita yang tak jelas asal usur sumbernya.

Dalam diskusi di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (24/11/2016), Yunahar mengatakan menyampaikan pendapat dengan berbagai perspektif adalah hal yang lumrah, namun jangan kelewat batas.

"Kami berpesan pada pengguna medsos untuk tetap menggunakan bahasa yang santun. Jangan sampai memaki-maki, mencaci. Berbeda pendapat itu biasa, tapi kalau berbeda pendapat yang diserang pendapatnya, bukan orangnya," pesan Yunahar.

Imbauan ini berlaku untuk siapapun yang menggunakan media sosial, khususnya bagi yang penasaran dengan rencana aksi 2 Desember di Jakarta. Dia berharap media sosial dapat dijadikan sarana untuk mengekspresikan sesuatu yang positif, dan bukan yang menimbulkan keresahan serta permusuhan.

"Kita mengimbau saja, karena medsos itu sangat besar manfaatnya, tapi kalau salah digunakan juga besar mudharatnya," kata Yunahar.

Apabila media sosial digunakan untuk hal yang menimbulkan provokasi dan kebencian, Yunahar mengingatkan kalau polisi dapat bertindak. Karena siapapun oknum penyebar berita hoax dapat diproses hukum sesuai UU ITE.

Namun sebelum hal itu terjadi Yunahar mengingatkan alangkah baiknya seluruh pihak dapat menahan diri. Hal ini demi mempermudah kerja kepolisian dalam menangani kasus dugaan penodaan agama yang dilakukan Gubernur nonaktif Basuki Tjahaja Purnama.

"Kalau maki-makian, penghinaan di media sosial semuanya dilaporkan ke polisi, bisa pingsan penyidik dibuatnya bisa banyak yang diurusi. Medsos sangat besar manfaatnya tapi kalau disalahgunakan juga besar mudaratnya," canda Yuhanar. (rni/rvk)

Sumber :https://m.detik.com/news/berita/3353982/pesan-mui-ke-pengguna-medsos-gunakan-bahasa-yang-santun