Balas Dendam Sama Nyamuk

Tiba di rumah, Abu Bongoh langsung bergegas untuk tidur. Saat hampir terlelap. Tapi tiba-tiba datanglah seekor nyamuk yang mondar-mandir di telinga Abu Bongoh. NGIIIINNNNGGGG….!!!!!

Awalnya Abu Bongoh cuek dan hanya membalikkan posisi tidurnya untuk 5 menit aman. Untuk kedua kalinya nyamuk itu datang mengganggu lagi, tidak menyengat tapi hanya mondar-mandir di depan telinga Abu Bongoh
NGIIINNNNGGGGG….!!!!!

Bongoh coba mengusirnya dengan tangan dan 5 menit aman. Nyamuk itu datang kembali ketiga kalinya, dan Abu Bongoh sangat geram lalu Ia bangkit dari tempat tidurnya lalu duduk di kursi kamarnya.

Abu Bongoh memikirkan suatu pembalasan buat nyamuk itu…..!!!! Saat Bongoh berpikir, nyamuk tadi hinggap di paha Abu Bongoh. Dan kali ini nyamuk ini mungkin udah lapar dan haus sehingga di menghisap darah Abu Bongoh.
Dan Abu Bongoh tidak memukul atau membunuh nyamuk itu, tapi dibiarkan nyamuk itu makan sampai kenyang.

Setelah kenyang nyamuk ini terkena syndrom yaitu abis makan terus kenyang lantas mengantuk. Abu Bongoh memperhatikan dengan seksama dan disaat nyamuk itu mulai terlelap dengan ditandai kepala nyamuk itu mulai ngangguk-ngangguk, Abu Bongoh memanfaatkan situasi ini.

Abu Bongoh mulai mendekat ke nyamuk itu. Setelah dekat Abu Bongoh Berteriak sekeras mungkin di Telinga si Nyamuk!!!!!!!! “Wuaaaaa……kkkkkkk….!!!!!. Emangnya enak kalau tidur di teriakin di telinga??!!!!”

Dan Abu Bongoh tertawa puas bisa balas dendam.